√ Cara Berternak Lele di Drum Plastik

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website RumahKucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Berternak Lele di Drum Plastik“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Berternak-Lele-di-Drum-Plastik

Budidaya lele sebagai cara Lele Afrika telah menjadi salah satu jenis bisnis yang menjanjikan, yang dikombinasikan dengan perkembangan teknologi, memudahkan seseorang yang ingin membudidayakan tanpa negara besar. Sementara itu sekarang cukup mudah dalam urusan pemasaran, mengingat ada banyak restoran dan stand yang menawarkan berbagai menu lele lezat, seperti lele bakar, lele halibut, lele cabe hijau, dan sebagainya.

Cara praktis untuk pembibitan ikan lele yang dapat dilakukan adalah dengan membiakkan ikan lele dalam drum plastik, seperti saat ini dalam pengujian kami. Barel atau tong yang terbuat dari plastik, yang biasanya berwarna biru, dapat digunakan untuk memelihara ikan lele. Drum plastik yang digunakan biasanya 200 liter dengan harga 300.000 hingga 700.000. Berikut ini adalah ulasan lengkap untuk Anda.


Cara Berternak Lele di Drum Plastik

Berikut ini terdapat beberapa cara berternak lele di drum plastik, terdiri atas:


1. Menghilangkan bahan kimia dalam drum

Langkah pertama yang perlu diambil untuk melambungkan ikan lele dalam drum adalah dengan membersihkan drum dari berbagai bahan kimia, tidak seperti metode lele organik. Potong drum plastik sekitar 1/8 ke samping, campur tanah dengan kotoran cair 0,5-1 kg air dan diamkan sekitar 2 minggu sampai larva muncul. Jika Anda ingin ikan lele berkualitas lebih tinggi, gunakan pemandian kotoran kambing kering. Dosis lengkapnya adalah 1000 liter air [1 meter x 1 meter x 1 meter harus diisi 50 cm dan tidak boleh mengandung lebih dari 1/2 kilogram pupuk cair.

Jika kotoran kambing sulit ditemukan, Anda dapat menggunakan kotoran ayam, ayam petelur, ayam pedaging atau ayam pedaging. Drum dengan volume 200 liter dapat diberikan kotoran kambing kering dengan berat kurang dari 1/5 kg atau sekitar 200 gram.

Artikel Terkait:  √ Umpan Ikan Gabus

2. Siapkan air drum

Setelah 2 minggu, tuangkan air sumur, air hujan atau air sungai ke dalam drum plastik. Drum plastik diisi dengan 1/2 atau 3/4 air dari ketinggian drum yang tidak berbeda nyata dari ikan lele di kolam terpal. Untuk menambahkan mikroorganisme atau air yang baik, Biota dapat dimasukkan ke dalam tong 1 hingga 2 minggu sebelum ikan lele dimasukkan. Agar pematangan air berlangsung lebih cepat, dapat dicampur dengan cairan EM4. Dalam beberapa hari air akan menjadi lebih gelap dan ikan dapat disimpan.


3. Pilih bibit lele

Untuk pemula dalam bisnis ikan lele, pastikan bahwa induk induk yang dipilih berkualitas sangat tinggi, yang dihasilkan dari sifat fisik ikan lele. Di sini perbedaan antara ikan lele jantan dan betina lengkap.


Peternakan pejantan yang berkualitas

Untuk sifat-sifat kualitas, stok induk jantan harus memenuhi berbagai persyaratan, seperti:

  • Warna lebih gelap
  • Perutnya ramping dan tidak terlihat lebih besar dari punggung.
  • Bagian tulang kepala terlihat rata.
  • Memiliki gerakan lincah.
  • Alat kelamin berduri.

Karakteristik kualitas perempuan

Seperti induk induk jantan, pemilihan induk induk betina harus memenuhi berbagai persyaratan untuk induk induk ikan lele yang baik.

  • Bentuk kepala terlihat cembung
  • Lakukan gerakan lambat.
  • Perut terlihat lebih besar dari punggung
  • Warna kulit lebih terang.
  • Alat kelamin bundar.

4. Masukkan bibit ikan lele

Setelah air ditempatkan dalam drum plastik, tambahkan 200 hingga 250 benih ikan lele untuk setiap drum. Pada tahap awal ini, beberapa bibit ikan lele akan mati karena mereka beradaptasi dengan sifat baru mereka. Buang benih lele yang mati segera dan jangan biarkan terlalu lama di dalam drum. Karena jenis lele yang ditanam juga beragam, seperti lele dumbo, lele sangkuriang dan lele sanca. Waktu terbaik untuk menyebarkan benih ikan lele adalah di pagi atau sore hari.


5. Proses pemijahan ikan lele

Proses pemijahan ikan lele adalah tahap kawin jantan dengan betina. Ikan lele yang siap kawin dapat dilihat dalam warna alat kelamin mereka serta dalam pembiakan ikan lele dumbo. Warnanya merah pada genital pria, kuning pada genitalia wanita. Kemudian telur lele yang telah dibuahi melekat pada sarang selama 24 jam dan hanya menetas pada anak lele.


6. Pemindahan benih ikan lele

Pemindahan benih ikan lele harus dilakukan dengan hati-hati dengan mengurangi jumlah air dalam drum. Air berkurang 10 hingga 20 cm dan hanya petani atau benih ikan lele yang dapat dihilangkan. Gunakan tempat penampungan sementara, Masukkan ember air ke dalam drum yang direkomendasikan di malam hari untuk menjaga suhu air tetap tinggi.

Artikel Terkait:  √ Cara Pemberian Pakan Pada Ikan Bawal

7. Fase pembibitan

Pada fase pembibitan, benih lele diperbesar hingga siap panen. Untuk ikan lele yang siap panen, 5 hingga 7 cm atau 9 cm hingga 12 cm. Untuk kolam anak-anak, lebih baik menggunakan penutup pada permukaan gendang, yang dapat dilakukan dengan menambahkan eceng gondok. Ini berguna untuk menjaga suhu air sekaligus mencegah stres lele. Itu harus selalu diberi makan secara teratur, yang juga memungkinkan ketika menanam ikan lele Sangkuriang di terpal.


8. Tambahkan probiotik

Probiotik juga dapat ditambahkan ke drum air dalam dosis yang sesuai dengan kemasan produk, sehingga pertumbuhan benih terjadi lebih cepat, konsumsi pakan berkurang dan kematian ikan lele berkurang.


9. Berikan makanan lele

Memberi makan ikan lele adalah salah satu faktor terpenting bagi keberhasilan ikan lele Anda. Pakan lele dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan pelet apung dan pelet tenggelam. Makanan lele diberikan tiga kali sehari dan tambahan ikan dengan limbah juga ditambahkan.


  • Pelet apung lele

Pelet apung dapat disuplai dengan mendistribusikannya di tepi drum. Setelah pelet habis, Anda dapat melanjutkan dengan menyebarkan pelet di tengah drum dan melakukan ini berulang kali hingga lele penuh, yang dapat dilihat dari sisa butir pakan yang mengambang dan tidak lagi dimakan oleh lele. Metode pemberian pakan ini dilakukan agar lele masih bisa bergerak aktif sehingga tumbuh lebih cepat.


  • Pelet yang tenggelam

Karena cara memberi pelet yang tenggelam berbeda dengan pelet yang melayang. Metode ini cukup untuk disimpan pada satu titik. Namun, kekurangan dari metode pemberian pakan ini tidak merespon dengan baik terhadap ikan lele, dan lebih baik menggunakan metode pemberian pakan untuk pelet apung.

Pakan juga harus disesuaikan dengan umur ikan lele. Pada usia 3 hingga 4 hari, makanan alami seperti planktob, cacing kecil, larva dan kutu air dapat diberikan. Sedangkan pakan kaya protein bisa diberikan untuk ikan lele lebih dari 4 hari.


10. Cara memberi makan tepung ikan

Pakan lele, yang sebagian besar terdiri dari pelet, dapat diganti dengan pakan alternatif yang terbuat dari tepung ikan atau kandungan protein tinggi lainnya seperti dedak halus, tepung tapioka, tepung jagung, dll. Metode untuk menghasilkan pakan ini dapat disesuaikan dengan pertumbuhan ikan lele, misalnya produksi pakan ikan lele dari 50 kg tepung ikan [protein 62,9] dengan 50 kg bungkil kelapa [protein 18,46] yang ditambahkan vitamin ikan.


11. Pakan Keong Mas

Pengganti lain yang bisa diberikan adalah penggunaan siput emas atau siput. Siput emas atau keong memiliki kandungan protein yang sangat tinggi dan karenanya cocok sebagai pakan tambahan untuk ikan lele. Siput atau siput dapat direbus dalam air mendidih selama 5 hingga 10 menit untuk membunuh kuman dan mempermudah pembuangan cangkang. Daging tersebut kemudian didinginkan dan dipotong-potong kecil dan segera diberikan kepada ikan lele.

Artikel Terkait:  √ Budidaya Ikan Cupang HalfMoon

12. Menghasilkan limbah peternakan unggas

Pakan alternatif lain yang dapat diberikan adalah penggunaan limbah peternakan unggas, di mana bangkai ayam, bebek atau unggas lainnya digunakan sebagai pakan lele, karena lele adalah jenis ikan karnivora. Agar tidak terkena penyakit karkas, karkas unggas tidak boleh ditempatkan langsung di kolam lele, tetapi harus dimasak terlebih dahulu untuk membunuh kuman. Jika dingin, dapat diberikan kepada ikan lele pada hari yang sama. Cara memberi itu mudah dengan menggantungnya dan merendamnya. Setelah selesai, tulang-tulang tersebut bisa diangkat agar tidak mencemari kolam lele.


13. Cara memberi makan belatung

Belatung juga merupakan sumber protein tinggi yang dibutuhkan oleh lele, terutama belatung dari lalat tentara hitam, yang mengandung hingga 40% protein kasar, sehingga mereka paling baik diberikan sebagai pakan tambahan untuk ikan lele. Cara mendapatkan belatung sangat sederhana dengan memasukkan sedimen tahu dan air ke dalam ember dan aduk sampai semuanya tercampur. Tambahkan ikan asin dan kotoran ayam dan tutupi dengan daun pisang sehingga lalat hitam prajurit hitam nanti mengisi ember. Kemudian lalat bertelur selama sekitar 2 hingga 3 minggu. Jangan menyimpan belatung terlalu lama karena dapat berkembang biak untuk terbang lagi.


14. Cara membuat makanan ikan sampah

Ikan sampah adalah jenis residu ikan yang umumnya tidak dikonsumsi. Ikan ini bisa dilelang dengan harga yang sangat wajar. Ikan sampah tidak mengandung duri dan tulang dan oleh karena itu tidak harus diproses atau dimasak sebagai lele pengumpan tambahan. Cukup dengan mencacah ikan sampah dan memberikannya langsung ke ikan lele.


15. Panen lele

Dengan lele ini, sapi hanya perlu 2 hingga 3 bulan untuk siap panen. Gunakan alat panen yang licin dan halus agar tidak melukai ikan, dan kemudian gunakan saluran untuk memindahkan ikan lele ke dalam wadah, yang juga dilakukan di jalur lele di daerah dingin.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Cara Berternak Lele di Drum Plastik Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: