√ Proses Pertumbuhan Pada Kucing

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website RumahKucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Pertumbuhan“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Proses-Pertumbuhan-Pada-Kucing

Pencinta kucing sangat penting dan perlu mengetahui tahap pertumbuhan kucing dari anak kucing hingga dewasa sehingga pecinta kucing dapat memenuhi semua kebutuhan kucing kesayangan mereka.

Sebagai contoh: Pada umur berapa kucing mendapatkan obat cacing, pada umur berapa ia kawin, kapan kucing mulai berjalan dan kapan mulai menyusui?

Penting juga untuk mengetahui dasar-dasar kucing berdasarkan usia mereka. Saat memperkirakan usia mereka, mereka juga harus mengingat karakteristiknya, mis. Misalnya, jenis kucing apa yang remaja, jenis kucing dewasa, dan apa karakteristik lainnya.

Berikut ini adalah proses atau tahapan pertumbuhan pada kucing:


Proses Pertumbuhan Pada Kucing

Berikut ini terdapat beberapa prosess pertumbuhan pada kucing, terdiri atas;


1. Kucing umur 0-6 hari

Pada usia ini, biasanya tahap di mana anak kucing atau anak kucing lahir. Ketika umumnya lahir, anak kucing membawa plasenta dan plasenta dimakan oleh induk kucing. Tali pusar masih menempel di perut kucing, yang kemudian mengering dan terlepas dari perut. Pada usia ini, kucing tidak bisa berjalan, ia hanya bisa menggeliat.

Artikel Terkait:  √ Jenis Kucing

Bahkan pada usia ini, makanan kucing masih dalam bentuk ASK (susu kucing) dari ibunya, karena tidak dapat mencerna makanan selain ASI. Untuk pecinta kucing, perlu diingat bahwa jika kucing induk tidak ingin menyusui anaknya, ini dapat dilakukan dengan pipet dengan mengeluarkan susunya, yang khusus dibuat untuk kucing dan mudah ditemukan di beberapa toko hewan peliharaan di dekatnya.


2. Kucing berumur 7-10 hari

Untuk beberapa hari berikutnya sampai hari kesepuluh usianya, kucing masih mengandalkan ASK (susu kucing) untuk makanan, tetapi pada usia ini perkembangannya lebih lembut, meskipun berkembang, tetapi secara bertahap mulai membuka matanya.


3. Kucing berumur 2-3 minggu

Anak kucing atau anak kucing berusia 14 hari atau 2-3 minggu sudah mulai melakukan peregangan dengan berjalan sedikit, meskipun masih berat dan masih terlihat lemah. Mata kucing sudah terbuka lebar dan bisa mulai melihat.

Makanannya masih bisa mengandalkan ASI, tetapi juga sudah mulai bergetar dengan aroma makanan serupa lainnya karena pada usia ini kucing mulai mengendus-endus. Giginya juga tumbuh di depan, terkadang anak kucing juga terlihat gatal karena ingin menggigit sesuatu.


4. Kucing berumur 4 minggu

Setelah 4 minggu atau sekitar 28 hari, yang hampir sebulan, kucing sudah mulai berjalan aktif dan suka bermain dengan saudara mereka. Gigi lain mulai tumbuh seperti gigi taring, susu kucing masih tetap sebagai makanan, tetapi bisa diberikan ketika makanan yang halus diberikan.


5. Kucing yang memiliki 5-6 minggu

Ini sangat aktif ketika kucing berumur 5-6 minggu karena telah berjalan dengan lancar, bahkan kaki dan lengannya menjadi kuat dan kadang-kadang mereka dapat mulai memanjat dan berjalan-jalan. Obat cacing sudah dapat disediakan, tetapi harus disetujui oleh dokter hewan. Lebih baik menyediakan tempat berpasir dan taman bermain agar kucing tidak meminta bermain kotor di luar area perawatan.

Artikel Terkait:  √ Tahapan Perkembangan Anak Kucing

6. Kucing berusia 3 bulan

Pada titik ini, kucing mulai menjadi remaja. Pertumbuhan gigi yang semuanya telah tumbuh, bahkan untuk makan, juga bisa menjadi jenis makanan lain khusus untuk kucing, karena mulai kehilangan dirinya untuk dihisap oleh induknya. Vaksin ini juga dapat diberikan.


7. Kucing berusia 6-8 bulan

Kucing dewasa telah masuk. Pada usia ini, kucing tertarik pada lawan jenis. Seekor kucing betina yang terutama bisa kawin. Tetapi lebih baik jika kucing dipasangkan ketika benar-benar dewasa.


8. Kucing berumur 1 tahun

Ketika tahun telah dimulai, kucing sudah dewasa, kucing betina sudah mulai kawin, dan jantan sudah mulai kawin. Apa yang perlu dilakukan pecinta warna dalam fase pertumbuhan mereka tergantung pada fase berikut:


1. Bayi baru lahir (dari lahir hingga 2 minggu):

Harus memberikan nutrisi yang baik untuk induk kucing, anak kucing tidak boleh dipegang terlalu banyak, jika Anda benar-benar ingin menjaganya, Anda harus sangat berhati-hati, lingkungan yang disediakan harus hangat, bersih dan aman jika induk kucing mati atau tidak Rawat anak Anda sendiri. Lalu usap area dubur dengan handuk lembut untuk merangsang gerakan usus.


2. Sosialisasi awal (3 – 8 minggu)

Pemilik hewan peliharaan harus memberikan pakan berkualitas tinggi, banyak upaya harus dilakukan dan diundang untuk bermain, tetapi ini harus dipantau saat bermain dengan anak-anak kucing. Juga mulai memperkenalkan kucing lain.

Mintalah tempat di sekitar kucing untuk tempat menggaruk atau menajamkan kukunya, mulai menyikat gigi dengan sikat, dan juga latih mereka untuk menggunakan tali yang mudah untuk memandu duduk dan datang ketika dipanggil dengan nama.


3. Sosialisasi akhir (9 – 16 minggu)

Tindakan yang dilakukan pada fase sebelumnya dapat dilanjutkan, seperti halnya beberapa pelatihan dasar yang mereka tawarkan. Pemilik hewan peliharaan harus memulai percakapan dengan dokter hewan tentang kemungkinan pemandulan (pengebirian atau pengebirian seperti: pejantan dikebiri, rahim betina atau indung telur dikeluarkan), pemeriksaan fisik dan vaksinasi berulang.

Artikel Terkait:  √ Perilaku Kucing Setelah Melahirkan

4. Remaja (usia 17 minggu – 1 tahun)

Teruskan berkonsultasi dengan dokter hewan jika timbul masalah serius, seperti: Misalnya: buang air besar terbuka atau perilaku buruk lainnya.


5. Dewasa (usia 1-6 tahun)

Pecinta kucing harus mengevaluasi berat dan makanan yang diberikan setiap 3 bulan. Kucing akan mencoba berolahraga secara teratur, merawat kondisi giginya dan membersihkannya. Selanjutnya, vaksin diberikan setiap tahun.


6. Orang dewasa yang lebih tua (dari 7 tahun)

Dia perlu mengawasi nafsu makannya bahkan ketika dia sudah dewasa. Periksa dengan dokter hewan setiap 6 bulan.

Dengan cara ini, penulis dapat menyampaikan bahwa semoga ini akan menjadi wawasan yang berguna bagi Anda untuk memahami proses pertumbuhan kucing kesayangan Anda dan untuk memberikan perawatan terbaik sepanjang hidupnya. Terima kasih telah membaca. Salam.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “8 Proses Pertumbuhan Pada Kucing Wajib Diketahui”

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: