√ Cara Mengatasi Diare

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Kucing Diare“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Mengatasi-Diare-Pada-Kucing-Anggora

Masalah pencernaan adalah di antara banyak hal yang dapat terjadi pada semua jenis kucing, termasuk kucing anggora. Diare biasanya hanya terjadi selama 1 hari dan dapat sembuh sendiri.

Namun, kucing Anggora juga bisa mengalami diare terus menerus, mengurangi berat kucing.

Kucing anggora juga terlihat lamban dan dehidrasi. Untuk ini, menangani diare pada kucing Anggora harus dilakukan secepat mungkin.


Cara Mengatasi Diare Pada Kucing Anggora

Berikut ini terdapat 15 cara mengatasi diare pada kucing anggora, terdiri atas:


  1. Ganti makanan kucing

Diare dapat terjadi sehari setelah Anda mengganti makanan kucing Anda. Jika ini karena diare, kembalikan makanan kucing lama seperti biasa, yang tidak akan menyebabkan masalah dengan pencernaan kucing. Dengan mengembalikan makanan kucing, kotoran kucing bisa menjadi normal. Tetapi jika kotoran kucing terlalu padat, maka secara bertahap ganti makanan kucing.

Selain itu, kucing diare juga bisa menjadi tanda reaksi alergi pada kucing terhadap makanan tertentu, yang juga terlihat saat mengganti jenis makanan kucing. Jika Anda benar-benar ingin mengganti makanan kucing, pastikan bahwa bahan makanan baru masih mirip dengan bahan makanan sebelumnya sehingga pencernaan kucing tidak berubah secara drastis. Dokter hewan umumnya merekomendasikan memberi kucing dengan makanan berserat diare, dan Anda juga bisa mendapatkan makanan kucing khusus yang hanya tersedia dari dokter hewan.


  1. Berikan Metamucil dan probiotik

Metamucil adalah makanan berserat tinggi yang bagus untuk kucing yang mengalami diare, termasuk mengobati diare pada kucing Persia. Tambahkan 1/2 sendok teh metamucil sederhana yang dicampur dengan makanan kucing 1 hingga 2 kali selama 5 hingga 7 hari. Dengan memberikan metamucil ini, kotoran kucing bisa menjadi keras kembali. Selain itu, Anda juga bisa menambahkan labu kalengan, yang juga mengandung banyak serat seperti Metamucil. Juga masukkan prebiotik ke dalam makanan kucing. Probiotik sangat efektif dalam memulihkan bakteri baik di usus, sehingga sistem pencernaan yang telah terganggu akibat diare dapat kembali seimbang.

Artikel Terkait:  √ Cara Untuk Menjaga Anak Kucing

  1. Berikan cairan secukupnya

Dehidrasi atau dehidrasi dapat terjadi jika kucing Anda mengalami diare. Anda dapat memeriksanya dengan mencubit kulit di bagian belakang punuk untuk melihat apakah kucing Anda mengalami dehidrasi atau tidak. Jika kucing tidak mengalami dehidrasi, kulitnya kembali dengan cepat. Namun, jika kulit perlahan kembali dan bahkan menonjol, ini adalah tanda bahwa kucing Anda mengalami dehidrasi karena diare dan harus segera dibawa ke dokter hewan.


  1. Buat kucingmu senang

Jika kucing mengalami diare, puaskan kucing Anda selama 12 hingga 24 jam. Ini berguna untuk memberi waktu bagi usus untuk beristirahat dan menyembuhkan lebih cepat. Jika tidak ada makanan masuk ke dalam tubuh, kucing tidak mengeluarkan kotoran atau kotoran. Bahkan jika kucing berpuasa, air harus tetap diberikan untuk memastikan kucing tersebut terhidrasi dengan baik. Ingatlah bahwa pada kucing yang mengalami diare, banyak cairan dan mineral masuk ke dalam tubuh kucing. Karena itu, sangat penting untuk mengganti cairan yang hilang.


  1. Hindari pakan biji-bijian

Periksa label makanan kucing. Jika makanan kucing mengandung gluten gandum, jagung, dan nasi, Anda tidak boleh memberikannya kepada kucing selama seminggu. Pada hari pertama Anda dapat mencampur 90% makanan kucing lama dengan 10% makanan kucing baru tanpa biji. Keesokan harinya, jumlah makanan baru secara bertahap meningkat.

Kucing yang merupakan karnivora tidak memiliki tubuh yang dirancang untuk mencerna semen. Sayangnya, banyak produk makanan kucing menggunakan bahan sereal dalam produk mereka karena lebih murah dan menyebabkan diare atau sindrom iritasi usus pada kucing. Menghindari makanan yang mengandung biji dan sayuran adalah cara terbaik untuk menyembuhkan diare dan muntah pada kucing.


  1. Lakukan diet ringan

Setelah kucing berpuasa selama 24 jam, terus beri makan. Namun, harus dipastikan bahwa pakannya membosankan dan rendah lemak. Ini juga bisa dilakukan untuk menghilangkan penyebab muntah kucing. Jenis makanan ringan yang sangat baik untuk diare pada kucing adalah makanan bayi. Namun, pastikan makanan bayi tidak mengandung bawang atau bawang putih karena beracun bagi kucing.


  1. Berikan Kalsium Montmorillonite Clay

Montmorillonite Clay Calcium adalah obat yang sangat efektif untuk menyembuhkan diare pada manusia dan hewan seperti kucing dan untuk mengobati keracunan kucing. Di alam liar, kucing dan beberapa hewan lain mencari solusi alami yang dapat membantu masalah pencernaan. Karena itu, hewan sering memakan kotorannya sendiri untuk menyembuhkan diare.

Artikel Terkait:  √ Penyakit Cacing Hati Pada Kucing

Obat ini tidak hanya efektif dalam menyembuhkan diare, tetapi juga menghilangkan masalah lain yang disebabkan oleh patogen yang resisten antibiotik atau bakteri parasit internal. Clay juga berguna untuk menyerap kelembaban karena memiliki sifat koloid sehingga dapat menyerap racun, termasuk mikotoksin dan radiasi. Campurkan setengah sendok teh obat ini dengan air atau campur dengan yogurt dan berikan kepada kucing tiga kali sehari atau sesuai kebutuhan.


  1. Rumput laut

Rumput laut juga dapat digunakan untuk mengobati diare pada kucing karena dapat menyeimbangkan elektrolit dan pada saat yang sama memiliki sifat prebiotik untuk membentuk kembali mikroflora di usus. Sementara kandungan serat yang tinggi dalam ganggang dapat menyerap cairan berlebih di saluran pencernaan. Alga laut juga memiliki sifat antimikroba dan antiparasit, sehingga mereka dapat menghilangkan racun dalam tubuh kucing.


  1. Berikan enzim pencernaan

Enzim dasar seperti protease, kecoak, amilase dan selulase juga dapat diberikan kepada kucing karena mereka menyembuhkan masalah pencernaan, meningkatkan penyerapan nutrisi dan menghilangkan racun lebih efektif, dan mengobati kucing dengan muntah dari cacing. Kekurangan nutrisi yang disebabkan oleh makanan yang terlalu matang atau terlalu banyak diproses juga dapat diatasi dengan sejumlah enzim pencernaan untuk membantu mengubah diet jika terjadi diare.


  1. Yoghurt bebas lemak

Cara lain untuk menyembuhkan diare pada kucing adalah dengan menyediakan bakteri baik yang membantu pencernaan kucing, seperti yogurt bebas lemak. Selain itu, kucing sangat menyukai rasa yogurt, sehingga hingga 1 hingga 2 sendok makan dapat diberikan per hari. Namun, jika kucing Anda tidak ingin mengonsumsi yogurt, ia bisa dicampur dengan makanan. Berikan yogurt yang gemuk dan netral pada kucing Anda untuk menyembuhkan diare.


  1. Labu parang

Labu parang adalah sumber serat larut yang sangat baik untuk meredakan diare pada kucing dan mempromosikan pembuangan limbah di usus, yang penting untuk meringankan sembelit dan menggemukkan kucing. Labu parang juga kaya akan enzim yang berguna untuk meredakan sakit perut jika terjadi diare. Berikan labu kalengan, labu panggang atau labu kalengan dengan makanan kucing setidaknya sekali sehari. Selain itu, dapat dicampur dengan yogurt untuk hasil yang lebih baik.


  1. Kamomil

Chamomile telah lama dikenal sebagai ramuan karminatif yang dapat melemaskan otot-otot perut untuk meredakan kelebihan gas, mual, dan diare pada kucing atau anjing. Seduh teh chamomile, biarkan dingin dan tambahkan ke air minum atau campur dengan makanan. 1/4 gelas dapat diberikan 3 kali sehari pada kucing, 1/2 hingga 1 gelas 3 kali sehari pada anjing besar.

Artikel Terkait:  √ Gejala Rabies Pada Kucing

  1. Susu kambing mentah

Susu kambing mentah mengandung mineral, vitamin, elektrolit, antioksidan, enzim, protein dan asam lemak yang mudah dicerna kucing. Nutrisi Anda diserap dengan sangat mudah dan juga sangat cepat. Susu kambing mentah sangat baik untuk pencernaan kucing atau anjing dan memiliki rasa yang sangat hewani. Susu kambing ini dapat meredakan mual yang disebabkan oleh dehidrasi akibat diare, memberi makan kucing dan menghilangkan penyebab kucing tidak mau makan.


  1. Slippery Elm

Slippery Elm juga sangat baik untuk menenangkan, melindungi dan menyembuhkan selaput lendir yang teriritasi di lambung dan mukosa usus. Selain itu, elm yang licin juga berguna untuk meredakan peradangan dan menjadi antibiotik alami. Ini meringankan sakit perut dan merupakan obat alami yang ideal untuk pengobatan sembelit dan diare. Campur campuran kering ini dengan air untuk mendapatkan adonan seperti adonan. Periksa 1/2 sendok teh untuk kucing, yang bisa dicampur dengan makanan kucing 4 hingga 5 kali sehari. Namun, hindari pemberian elm yang halus ini untuk waktu yang lama karena hal ini dapat meningkatkan risiko nutrisi tidak terserap sepenuhnya.


  1. Detoksifikasi

Detoksifikasi sangat penting untuk membuang racun yang menumpuk dari obat-obatan, makanan, vaksinasi, parasit dan bahan kimia lainnya, sehingga sistem tubuh kucing dapat dinormalisasi kembali dan organ-organ dapat berfungsi dengan baik lagi. Pembersihan saluran usus juga membantu kucing dengan pencernaan, dalam merawat kucing dari kelemahan, dalam penyerapan dan penyerapan nutrisi dari makanan, yang sangat penting untuk penyembuhan dan penguatan organ dan kekebalan tubuh.

Detoksifikasi juga menghilangkan bahan pengawet dari makanan hewani seperti hidroksitoluena butilasi, etoksiin, dan juga hidroksianisol butilasi. Pengawet dalam makanan kucing menghilangkan kelembaban dalam makanan kucing sehingga usus mengering perlahan.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “15 Cara Mengatasi Diare Pada Kucing Anggora dengan Tepat

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: