√ Bulu Kucing Rontok Setelah Melahirkan

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Bulu Kucing Rontok Setelah Melahirkan“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Penyabab-dan-Cara-Mengobati-Bulu-Kucing-Rontok-Setelah-Melahirkan

Kucing adalah sejenis mamalia. Di mana Anda ditandai dengan kehamilan dan persalinan. Saat usia kehamilan manusia adalah 9 bulan 10 hari. Maka kehamilan kucing akan lebih pendek. Antara 58-67 hari atau sekitar dua bulan. Dalam kehamilan, kucing dapat melahirkan hingga enam anak sekaligus.

Tidak mengherankan, setelah kucing lahir, suasananya segera menjadi keras dengan suara anak kucing. Setelah lahir, ada beberapa karakteristik kucing. Untuk satu hal, rambut kucing rontok dan kadang-kadang ini menyebabkan rambut kucing botak. Normal? Faktanya, kerontokan rambut kucing adalah hal yang wajar saat memasuki fase penggantian rambut. Kucing menghilangkan rambut mati dengan menjilatinya.

Ada juga kerugian pada kucing betina, terutama selama kehamilan. Rambut rontok tidak normal jika jumlahnya lebih banyak bahkan membuat Anda botak.


Penyebab Bulu Kucing Rontok Setelah Melahirkan

Penyebab-Bulu-Kucing-Rontok-Setelah-Melahirkan

Berikut ini terdapat beberapa penyebab bulu kucing rontok setelah melahirkan, terdiri atas:


1. Gagal karena respons fisik kucing sendirian

  1. Alergi kutu: Salah satu ektoparasit ini ditemukan di rambut dan kulit untuk lebih menyerap nutrisi tubuh. Untuk kucing yang tidak dalam kondisi kesehatan yang sangat stabil setelah lahir, ini secara langsung terpengaruh. Bulu segera rontok. Jadi, Anda harus tahu cara menghilangkan kutu kucing dengan benar.
  2. Alergi protein, seperti ikan, daging sapi dan ayam
  3. Infeksi jamur: Rambut kucing yang panjang dan lembab rentan terhadap jamur. Plus, jika kondisinya lembab, rambut akan mudah rontok.
  4. Gangguan hormonal.
  5. Akibat gigitan kucing lainnya yang menyebabkan nanah dan karenanya merangsang rambut rontok.
  6. Solusinya harus segera mencari tahu penyebab kerontokan rambut kucing sebelum membawanya ke klinik atau ke dokter hewan. Pastikan semua data kesehatan kucing lengkap untuk membantu dokter menganalisis kondisi fisik kucing. Temukan juga cara merawat bulu kucing Anda agar tidak rontok setiap saat.
Artikel Terkait:  √ Cara Memandikan Kucing Kampung

2. Kerugian karena pengaruh eksternal

Ada banyak penyebab di sini. Antara lain:

  • Terlalu lama berjemur = terlalu lama berjemur di luar rumah juga tidak baik untuk kucing. Apalagi saat kucing melahirkan. Pasti butuh tempat yang nyaman.
  • Stres = Ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa Anda terlalu sering berada di pihak Anda, merasa tidak nyaman setelah operasi, atau merasa dikelilingi oleh orang atau binatang baru di rumah. Pastikan kebersihan rumah tempat makan kotoran kucing.
  • Alergi pernapasan = Salah satunya disebabkan oleh terlalu sering menghirup asap rokok. Sebisa mungkin, kucing tidak terlalu lama atau sering berada di lingkungan merokok. Selain itu, kucing secara alami melahirkan lebih sensitif setelah lahir.
  • Reaksi obat = Seperti pada manusia. Kucing juga bisa alergi terhadap obat karena mereka tidak cocok. Bisa juga hasil dari kesalahan vaksinasi, parasit dan bahkan makanan kucing.
  • Psikogenik = Kucing yang terlalu terawat dapat menyebabkan stres dan menjilat bulunya sampai jatuh.
  • Malnutrisi = Kucing yang melahirkan harus melalui fase menyusui. Nutrisi orangtua diberikan kepada anak-anak dengan susu. Salah satu faktor kerontokan pada kucing adalah kurangnya vitamin A dan vitamin E. Namun, kedua vitamin ini diperlukan untuk pembentukan rambut kucing.
  • Kelebihan vitamin = kucing yang melahirkan anak membutuhkan vitamin tambahan. Tapi jangan berlebihan. Kucing yang memiliki banyak vitamin mengeringkan kulit, kulitnya dan keraknya. Cukup beri saja.
  • Produk mandi salah = Ini bisa menjadi kekurangan perhatian pemilik. Saat memilih aditif mandi, terutama sampo, hindari berbusa berlebihan. Konsentrasi deterjen yang tinggi dapat mengiritasi kulit sedikit, menyebabkan bulu rontok. Selain itu, kucing yang dilahirkan jauh lebih sensitif daripada kucing biasa.

Cara Mengobati Bulu Kucing Rontok Setelah Melahirkan

Cara-Mengobati-Bulu-Kucing-Rontok-Setelah-Melahirkan

Mengetahui penyebab rambut rontok setelah melahirkan. Pertimbangkan beberapa langkah yang bisa dilakukan:

Artikel Terkait:  √ Mengenal Kucing Persia Medium

1. Menjaga kebersihan

Menjaga kebersihan tetap menjadi faktor penting bagi kesehatan. Ini juga berlaku untuk kucing yang telah melahirkan. Selain itu, fisiknya masih lemah, sehingga ia membutuhkan tempat yang bersih dan nyaman.


2. Mandi teratur

Pastikan Anda memandikan kucing secara teratur karena ini akan menjaga bulunya tetap terjaga. Mandi juga mencegah keriting dan rambut gimbal yang berlebihan. Dapat memilih jenis sampo tertentu sehingga bulu tidak mudah rontok. Kemudian keringkan dengan pengering rambut atau berjemur di luar rumah sampai benar-benar kering. Mandi teratur adalah cara alami untuk memanjangkan bulu kucing yang aman bagi kucing.


3. Sisir rapi

Sisir bulu kucing dengan sisir khusus untuk membuat bulunya lebih lentur dan rapi. Hindari sisir rambut biasa. Karena dengan sisir khusus, kutu atau tungau dapat dihilangkan.

Menyisir rambut bisa disertai dengan pijatan tubuh kucing. Tujuannya untuk merangsang sirkulasi darah dan membuatnya lebih halus. Setidaknya tiga kali seminggu.


4. Makan dan minum makanan kaya

Sama seperti manusia, kucing melahirkan setelah mereka membutuhkan nutrisi yang baik untuk memulihkan kondisi fisik mereka. Untuk minuman di kandang atau di tempat tertentu. Ketika datang ke makanan, perbedaan dapat dibuat antara makanan organik dan makanan kaleng untuk memenuhi kebutuhan serat.


5. saya waktu

Setelah melahirkan, kucing membutuhkan waktu dan ruang. Biarkan kucing bermain dengan mainan favorit Anda. Tidak hanya dapat menghirup udara segar, tetapi juga dapat menjadi lebih aktif.

Dengan memberi kucing waktu untuk bermain, Anda akan membuatnya lebih bahagia dan menghindari stres karena bosan. Dapat membuat mainan kucing dari kertas kosong yang diremas menjadi bola. Lemparkan ke kucing dan biarkan ia bermain.

Artikel Terkait:  √ Cara Merawat Kucing yang Sedang Hamil

6. Ganti produk yang cocok

Apakah itu produk makanan atau mandi. Ketika kucing biasa tidak memiliki masalah dengan makanan biasa atau produk mandi. Bisa jadi, tidak berlaku untuk kucing yang telah melahirkan. Tidak ada salahnya untuk berubah terlebih dahulu. Sampai kondisi fisiknya benar-benar stabil.


7. Pengobatan rambut rontok kucing

Tidak ada salahnya memberikan obat khusus untuk rambut rontok kucing. Namun, gunakan secukupnya untuk menghindari alergi. Obat ini juga bisa menjadi cara untuk membiakkan bulu kucing botak karena kehilangan pascakelahiran atau faktor lainnya.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “9 Penyebab dan Cara Mengobati Bulu Kucing Rontok Setelah Melahirkan

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: