√ Manfaat Steril Pada Kucing Betina

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website RumahKucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Manfaat Steril“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Manfaat-Steril-Pada-Kucing-Betina

Anda sering harus mendengar kata “steril” pada kucing betina, bukan? Nah, sterilisasi itu sendiri berarti mengangkat sistem reproduksi pada kucing betina dan jantan. Ketika laki-laki biasanya disebut “dikebiri”. Dan bagi wanita itu “steril”.

Nah, proses sterilisasi dilakukan oleh dokter hewan yang dibius terlebih dahulu. Kemudian kucing yang disterilkan biasanya pingsan dan perlu pulih untuk dapat bergerak kembali.

Kucing adalah salah satu hewan peliharaan di Indonesia. Hewan ini bisa dipelihara di dalam atau di luar rumah. Kucing dapat bereproduksi tiga hingga empat kali setahun. Ini menyebabkan populasi kucing tumbuh pesat.

Peningkatan jumlah kucing dalam jumlah besar merupakan masalah bagi kesehatan manusia karena kucing dapat menjadi pembawa penyakit. Beberapa penyakit yang memengaruhi kucing dapat ditularkan ke manusia atau umumnya dikenal sebagai zoonosis. Penyakit-penyakit ini termasuk toksoplasmosis.

Toxoplasmosis adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit darah / protozoa Toxoplasma gondii. Selain itu, populasi kucing yang padat dapat menyebabkan penurunan kualitas kucing. Karenanya kualitas anakan yang dihasilkan rendah atau buruk. Sebagian besar kucing di Indonesia memiliki ekor yang patah (bengkok atau pendek) karena kawin sedarah (kawin antar kerabat).


Syarat Melakukan Steril

Lebih baik menghubungi dokter hewan yang Anda percayai untuk mengetahui apa yang perlu disiapkan dan dipertimbangkan sebelum sterilisasi. Dan akan lebih baik jika Anda bergabung dengan forum atau komunitas yang menyediakan informasi tentang kucing steril dan cara merawatnya.

Artikel Terkait:  √ Mengenal Kucing Persia Medium

Dengan begitu banyak informasi yang dikumpulkan, Anda bisa lebih yakin bahwa kucing betina Anda steril. Dan ini adalah kondisi untuk mensterilkan kucing betina.

  • Kucing betina setidaknya berusia 6 bulan.
  • Kucing betina dalam kondisi sehat dan sehat.
  • kucing betina tidak hamil.
  • Pemilik kucing menandatangani surat izin pengoperasian.

Manfaat Sterilisasi (Steril) Pada Kucing Betina

Ada beberapa keuntungan membuat kucing betina menjadi steril. Penjelasan berikut.


  1. Jangan biarkan jantan berlarian jika ada birch betina dari usia keinginan, jantan tertarik dan baunya sangat sensitif terhadap kucing betina yang merasa seperti itu. Biasanya, roaming (roaming keluar rumah) sangat populer. Kondisi ini bisa berbahaya bagi kucing karena dapat meningkatkan risiko kecelakaan di luar rumah dan terpapar kucing yang sakit lainnya.

  2. Laki-laki tidak menyemprot atau menyemprotkan air seni pada permukaan vertikal (kursi, meja, sofa, dinding, dll.) Pada pria ketika mereka siap untuk menandai area tersebut sebagai tanda dominasi. Tentu saja, ini membuatnya tidak nyaman karena aromanya cukup menyengat.

  3. Pengurangan pria yang terluka karena perkelahian. Tidak jarang pria lain bertarung karena mereka ingin kawin dengan wanita yang sama. Perkelahian juga dapat menyebabkan trauma fisik seperti luka gigitan.

  4. Mengurangi risiko peradangan uterus supuratif (Pyometra) pada wanita yang tidak steril cenderung mengalami peradangan uterus supuratif (Pyometra). Penyebabnya adalah infeksi bakteri atau ketidakseimbangan hormon yang menyebabkan peningkatan aliran darah ke rahim dan juga dapat meningkatkan perkembangan bakteri di dalam rahim. Seiring waktu akan ada infeksi, peristiwa ini tidak terjadi dengan cepat, tetapi terjadi dalam jangka waktu yang lama (kronis).

  5. Untuk mengurangi risiko kematian ibu dari kelahiran kucing dan anjing, Anda tidak tahu menopause seperti manusia dan monyet lainnya (gorila, simpanse, orangutan). Selama ada telur, Anda masih bisa merasakannya dan punya anak. Umur menyebabkan anjing dan kucing betina merasa lelah dengan organ-organ, dan meningkatkan risiko kematian karena sesak napas dan pendarahan serta kurangnya energi.

  6. Dengan mengurangi risiko tumor kelenjar susu dan kanker pada wanita, sistem hormon reproduksi akan terus bersirkulasi dalam tubuh anjing dan kucing selama ada organ reproduksi. Ini juga mempengaruhi kondisi kelenjar susu (mammary glands) seiring waktu, terus kawin, lalu terkadang tidak teratur. Kondisi ini menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan juga dapat menyebabkan perubahan pada kelenjar susu. Anda menjadi bengkak dan mungkin juga memiliki kecenderungan memiliki tumor dan bahkan kanker.

  7. Ketika risiko kematian anak anjing dan kucing saat lahir berkurang dan usia kehamilan meningkat, tubuh orangtua tidak fit seperti pada usia muda. Usia yang lebih tua dapat meningkatkan risiko kematian orang tua dan anak. Anak kucing dan anak anjing tidak dapat menerima nutrisi sempurna dari orang tua yang lebih tua karena perubahan pada tubuh induknya. Jika orang tua mengalami kesulitan mendorong, ada juga kemungkinan bahwa anak mungkin tidak keluar tepat waktu dan akhirnya mati kehabisan napas.

  8. Sterilisasi mengurangi populasi kucing liar. Sterilisasi pada kucing umum terjadi di negara-negara Eropa dan kesadaran akan hal ini terus menyebar. Sterilisasi tidak hanya dilakukan pada kucing domestik. Tetapi juga dengan kucing liar yang disebut Trap Neuter Return (menangkap, steril, kembali). Di Amerika, sekitar 70.000 anak anjing dan anak kucing dilahirkan setiap hari dan bahkan terdampar.
    Meskipun tidak ada tes statistik untuk jumlah ini di Indonesia, banyak kucing kelaparan, memiliki penyakit sedang hingga berat, dan perawatan manusia yang kejam yang menyebabkan kematian.
Artikel Terkait:  √ Cara Mengawinkan Kucing yang Baru Kenal

Populasi kucing dikontrol steril dan tidak akan ada banyak kucing liar. Meskipun anak kucing yang Anda pelihara dirawat oleh Anda, lebih baik merawat kucing liar terlebih dahulu. Jika Anda tidak bisa merawat kucing liar yang masih sakit, Anda bisa datang ke penampungan untuk mengadopsi kucing liar yang secara alami sudah sehat dan steril.


Setelah Perawatan Steril

Setelah sembuh, penting untuk tidak memandikan kucing sampai luka benar-benar tertutup. Untuk mencegah jahitan kucing dari pembukaan, Anda harus menggunakan Ecollar kucing Anda, yang dapat Anda temukan di toko hewan peliharaan terdekat.

Sama seperti manusia, kucing yang dioperasikan terlihat lemah dan mungkin tidak banyak bergerak, terutama ketika melompat dan melakukan kegiatan lain. Jangan mengundang mereka untuk bermain sangat setelah penyembuhan.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “8 Manfaat Steril Pada Kucing Betina Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: