√ Cara Membuat Kucing tidak Agresif

Assalammualaikum Wr. Wb. Selamat pagi semua para pecinta kucing sedunia. Saya pengasuh kucing di website Rumahkucing.Co.Id yang akan membagi tips-tips pada kalian untuk merawat, kasih makan, kasih vitamin, memandikan dan-lain-lain. Nah, disini saya akan membagikan buat anda dirumah dengan pembahasan materi “Kucing tidak Agresif“. Berikut dibawah ini penjelasan materinya, Check This Out…

Cara-Membuat-Kucing-tidak-Agresif

Kucing, seperti manusia, bisa menjadi agresif karena berbagai alasan. Ketahuilah bahwa serangan kucing adalah ekspresi yang ditakuti kucing.

Kucing akan melakukan segalanya untuk menghindari perkelahian. Namun, jika kucing terlalu takut dan tidak ada cara lain untuk membela diri, ia akan menyerang Anda.

Teman Anda sering menjauh dari kucing yang agresif.


Cara Membuat Kucing tidak Agresif

Berikut ini terdapat beberapa tanda kucing ingin bermain, terdiri atas:


1. Memahami penyebab kucing agresif

Cobalah mengerti mengapa kucing itu ketakutan. Kunci untuk menghentikan kucing yang cemas dan agresif adalah memahami mengapa ia takut. Serangan dapat dengan mudah dihentikan dengan mengambil satu atau dua langkah mundur dan memberinya sedikit ruang.

Mungkin Anda membuat suara keras atau bergerak cepat sehingga membuat Anda takut. Apa pun alasannya, berikan ruang bagi kucing untuk menjadi agresif. Jika memungkinkan, menjauh atau sediakan ruang untuk kucing dengan mengambil langkah mundur atau membiarkan kucing lewat.

Artikel Terkait:  √ Cara Bermain dengan Kucing Dirumah

2. Ketahui tanda-tanda serangan

Cari tanda-tanda serangan. Ketika seekor kucing takut dan berperilaku agresif, ia membungkuk dan mengangkat ekornya. Ekor akan membentuk bentuk U dan obat-obatan lain seperti desisan, geraman, dan arahkan telinganya ke kepala. Saat Anda melihat tandanya, menjauhlah dari kucing.


3. Hindari kontak mata

Jangan melakukan kontak mata dengan kucing agresif ini. Melepaskan diri dari kucing adalah cara terbaik untuk berurusan dengan kucing yang agresif. Kucing yang menyerang kucing lain melakukan kontak mata dengan musuh-musuh mereka.

Jika Anda melakukan kontak mata dengan kucing, dia akan berpikir bahwa Anda akan menyerangnya. Karena itu, jangan melakukan kontak mata jika Anda merasakan tanda-tanda serangan kucing. Biarkan sudut kucing.

Dipojokkan, dengan kata lain, tidak berlari ke mana-mana, adalah salah satu situasi paling umum di mana kucing menjadi agresif. Jika Anda mendekati kucing dan tidak tahu ke mana Anda pergi (mis. Di lorong atau gang tanpa pintu terbuka), ia bisa menjadi agresif karena takut pada Anda.


4. Hindari kucing jika mereka agresif

Saat Anda melihat tanda peringatan yang disebutkan di atas, menjauhlah atau berbelok untuk membiarkan kucing melarikan diri. Bicaralah dengan kucing dengan tenang. Saat Anda memegang kucing, berjalanlah perlahan-lahan ke sana dan berbicaralah dengan kucing dengan suara paling tenang yang bisa Anda buat. Berbicaralah dengan tenang dan merata. Pastikan Anda tidak membuat suara keras atau gerakan tiba-tiba.


5. Jangan berteriak

Jangan berteriak ketika kucing menyerang. Jika kucing sangat ketakutan, ia bisa menyerang. Jangan berteriak karena ini dapat mengundang serangan lain. Lindungi kucing. Jaga agar dada kucing bergerak cepat dan aman.

Tangan lain memegang tulang rusuknya dan mengangkatnya dari lantai. Pegang kucing di sekitar ketinggian dada Anda, teman menggantung dengan bagian bawah kucing ke bawah, kepala ke atas, dan tulang belakang lurus (kucing akan mencoba untuk melengkung).

Artikel Terkait:  √ Efek Samping Suntik Kutu Pada Kucing

6. Sesekali menjauhlah dari kucing

Jauhi kucing. Jika Anda memelihara kucing yang setengah liar (dokter hewan menyebutnya liar), atau kucing yang belum pernah ada di sekitar manusia atau hewan lain di usia muda, kucing bisa menjadi agresif tanpa peringatan.

Ini karena ia tidak pernah belajar mengatakan “cukup” dengan cara yang baik – ia menyerang tangan Anda alih-alih bangun dan menjauh darinya. Jadi, Anda harus menjauh dari kucing. Ketika kucing, yang kurang bersosialisasi, menjadi agresif, bangkit dan menjauh.


7. Perhatikan karakter kucing

Perhatikan figur kucing. Saat membelai kucing yang tiba-tiba bisa menjadi agresif, perhatikan karakter kucing tersebut. Ini merupakan indikasi bahwa ia akan agresif bahkan jika ia merasa nyaman di pangkuan Anda. Karakter-karakter ini termasuk

  • Ekor yang bergerak. Kucing yang terganggu dapat mulai mengibas-ngibaskan ekornya ke depan dan ke belakang.
  • Gerakkan kulit Anda. Sama seperti lalat yang duduk di atas kulit kuda dan kulit kuda bergerak untuk mengusir lalat, kucing dapat menggerakkan kulitnya jika tidak ingin ditepuk lagi. Kulit yang bergerak dapat terlihat seperti gerakan otot kecil yang dapat menggerakkan bulu pada bagian tertentu dari tubuh kucing.

8. Jangan menyentuh perut kucing

Hindari mengelus perut kucing. Beberapa kucing tidak suka dibelai di dalam perut dan menjadi agresif ketika mengelus di daerah tersebut. Di alam liar, kucing tidak akan pernah mengekspos perut mereka kepada penyerang, karena area ini adalah area yang paling sensitif. Naluri alami yang dimiliki banyak kucing. Untuk menghindari kucing menjadi agresif, cukup usap kepala dan punggungnya.


9. Sering interaksikan kucing dengan manusia

Perkenalkan kucing kepada orang-orang di usia muda. Salah satu alasan mengapa kucing bisa agresif pada manusia adalah karena mereka tidak terbiasa dengan orang-orang di usia dini. Jika Anda memiliki kucing, pastikan Anda memperkenalkannya kepada manusia sejak usia 12 minggu. Biarkan orang memegangnya, usap dan mainkan.

Artikel Terkait:  √ Cara Memotong Kuku Kucing

10. Periksa kucing secara teratur ke dokter

Seperti dijelaskan di bagian sebelumnya, kucing bisa menjadi agresif karena mereka terluka. Jika Anda memeriksa kucing secara teratur, Anda akan tetap sehat dan bebas dari cedera. Pastikan Anda memvaksinasi kucing dari rabies saat Anda membawanya ke dokter hewan. Rabies adalah penyakit paling serius di antara penyakit yang dapat menyebabkan kejang. Penyakit ini bisa berakibat fatal bagi kucing dan pembaca itu sendiri.

Semoga apa yang penulis sampaikan akan menjadi pengetahuan yang berharga dan dapat bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari. Jangan lupa untuk memperbarui informasi teman Anda di arenahewan.com sehingga Anda selalu mendapatkan informasi terbaru tentang hewan. Terima kasih banyak.


Sekian Penjelasan Materi Pada Pagi Hari Mengenai “10 Cara Membuat Kucing tidak Agresif Wajib Diketahui

Semoga Apa yang Disampaikan Bermanfaat Buat Para Pecinta Kucing …!!!


Baca Artikel Lainnya: